AWALI DENGAN PENYEGARAN OTAK


Pagi hari.
Sungguh nikmat rasanya posisi tengkurap, terlentang, guling-gulingan, dan apa aja posisi yang bikin ngulet itu lebih berseni. Kamar yang berantakan, kasur penuh noda nakal, noda yang selalu hadir diantara bantal-bantal dan guling. Noda itu adalah iler bandel. Ibu gue nggak henti-hentinya ngomelin gue tiap nyuci.

‘Ridwan! Kesini!’ Perintah ibu, gue bergegas nyamperin ibu yang lagi nyuci. ‘Ini noda apaan, Wan? Lagi-lagi kamu bandel ya jadi anak.’

‘Bandel gimana sih buk?’ Gue heran, padahal gue selalu baik sama anak tetangga dan nggak suka minum es hingga mempunyai penyakit bandel, eh itu amandel nding.

‘Sampai kapan sarung bantal kamu kayak gini, penuh batik dari iler kamu nih.’

‘Ibuk itu berseni tinggi kayak cita-cita aku yang tinggi buk. Itung-itung nggak jadi sekolah seni, tidur berseni boleh lah buk hehe.’

‘Seni jijik tahu nggak?’

‘Hehe, campur umbel ya buk ilernya? Maklum buk lagi musim pilek nih hehe.’ Gue pelan-pelan menjauh dan kabur.

Emang mulut gue sebagai reaktor, rajin bener memproduksi iler disetiap molor gue yang pules. Gue terkapar dalam bawah alam sadar. Dengan mulut melongo seperti jurang yang mengalir air iler dibawahnya, istirahat gue yang sangat nyenyak. Gue nggak mau tau, sampai jam berapa, biarin pokoknya. Minggu ini akan sangat panjang, bahwa kemerdekaan molor kali ini ialah hak segala manusia dan oleh sebab itu, maka segala pengganggu tidur pagi hari harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikengantukan dan perkemoloran.

#Meldeka!

#Molorrr.

Semoga gue nggak boleh disadarin Tuhan, dari rasa molor nyenyak yang terdalam ini. Gue boleh ngiler aja, nggak papa asal nggak banjirin kamar sebelah, ntar bakal ngamuk orangtua gue.

Terlintas ada anak sapi ngenyutin anu emaknya dalam bunga molor. Bayi sapi itu nyeruduk-nyeruduk teteknya ibu sapi. Dengan bersemangat anak sapi pengen nenen. Gue hanya ngiler, nggak mupeng karena ngiler. Gue hanya terkapar dalam cairan iler.

Pukul 5 pagi. Cepet banget waktu itu, ketika gue melihat jam, saat gue dibangunin malaikat gemuk. Ternyata itu bapak, dengan tangannya yang besar mengobrak-abrik selimut gue. Nyawa gue yang tercecer seperti iler gue yang tercecer kemana-mana, mulai menjalin persatuan dan kesatuan, gue tersadar. Kalau udah bangun kayak gini, pertanyaan pertama yang gue lontarkan adalah, ‘Dimana handuknya?’ gue serasa habis membasuh muka dengan cairan iler.

Huh, gue udah nggak bisa molor lagi. Dengan berat hati, gue masukin iler yang udah tercecer. ‘Ah bapak kenapa bangunin jam segini?’ Gue radak jengkel.

‘Mau sampai jam berapa, tidur nggak bangun-bangun, udah siang ini.’

‘Harusnya bapak bangunin jam 2 pagi, baru jam 5 kok dibilang siang.’

‘Anak ngeyel, jangan tidur lagi, bapak mau pergi dulu. Motornya bapak pakai bentar. Udah siang ini buat sholat subuh.’ Bapak gue lalu keluar dari kamar gue. Dan bergegas pergi dengan motor tua gue.

‘Aaaaah! Pengen molor lagi.’ Gue bicara sendiri, ketika bapak mulai menghidupkan motor. Gue lalu mencari air dengan setengah sadar, wudhu lalu subuhan.

Jogja ternyata hari ini mulai bersinar, padahal baru jam 5an. Eh ternyata sinar itu bukanlah sinar mentari, melainkan bulan yang seolah-olah sangat deket dengan bumi. Beneran, gue liatnya dari depan rumah bulan masih bersinar terang dengan bentuknya yang bulet besar.

Tapi gue tetep dalam medan magnet kasur yang nyaman. Gue mencoba kembali ngulet-ngulet dikasur. Gue sebetulnya masih pengen molor lagi aja rasanya. Biar gue nggak kepikiran sesuatu yang nggak penting buat dipikirkan. Gue ingin molor aja dalam bunga molor yang dalem. Sedalem tanpa sadar gue nggali upil dalam lubang napas, lubang yang penuh bulu rimbun. Gara-gara bapak gue nih, serasa mengganggu hak asasi gue yang sedang pules.

Jendela kamar gue masih tertutup rapat, dengan gorden putih yang selalu setia mendampingi jendela. Sayangnya radiasi sinar matahari nggak pernah gagal menerobos kamar gue melalui setiap celah yang ada -sesempit apapun itu- dan menguapkan molekul-molekul malas dari ruangan ini. Tapi gue lagi ingin bermalas-malasan, bukan karena gue kena pengaruh radiasi malas. Mungkin karena lagi pengen malas aja. Tapi inget loh gue bukan pemalas, cuma lagi ingin malas.

Hari ini gue baru aja mengalami sensasi kemerdekaan, sama seperti hari-hari yang udah terjadi. Karena apa? Karena gue abis buang hajat, sangat lega seperti mengusir penjajah dari dalem perut. Walau cara mengusir penjajahnya dengan perjuangan yang sangat simpel dan nggak banget kalau disebut mengusir penjajah, yaitu dengan perjuangan ngeden. Cukup, hanya dengan ngeden, itu aja perjuangannya. Perjuangan yang aman juga, tanpa menumpahkan darah, hanya menumpahkan air untuk cebok. Ngeden yang enak dilakukan saat jongkok atau duduk. Jangan ngeden disaat ngesot, jangan piker juga suster ngesot kalau ngepup dengan cara ngesot. Dia kalau ngeden harus memakai closed duduk, soalnya kalau jongkok dia nggak bisa. Jangan ngeden saat berdiri juga, itu seperti unggas dan itu sangat aneh. Lihat saat ayam ternak yang gue miliki, nggak enak banget mukanya ayam saat ngeden dengan berdiri.

-BERSAMBUNG-

2 thoughts on “AWALI DENGAN PENYEGARAN OTAK

  1. Enchank Punk says:

    yg penting sekarang jgn pernah ngeloni aq lagi,, karena aq sekarang udah ada ygsetia ngelonin,.,.,
    WKWKWKWKWWKWK.,.,.,.,..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s